Monday, 19 December 2011

generasi sel barah

Pernahkah anda melihat barah?
Barah yang masih merupakan benjolan atau ketulan?
Atau barah yang telah berdarah, bernanah, berkulat, dan mampu mengeluarkan bau yang humangaih dan mampu mengembangkan lubang hidung anda sehingga berdiameter 2 cm?

[kredit]
Labid bin Rabi'ah (seorang sahabat nabi) bersyair setelah wafatnya Rasulullah,

Telah pergi orang yang baik
Di tengah-tengah mereka kita hidup dalam kedamaian
Kini tinggallah aku bersama suatu kaum
Yang sungguh memuakkan bagai kulit berkurap

Syair ini, jelas, menggambarkan, betapa sedikitnya orang yang berbuat baik sepeninggalan Rasulullah.
Lalu, syair ini kemudian disenandungkan oleh Aisyah r.a, dan berkata, 'Semoga Labid dirahmati Allah. Bagaimana, sekiranya beliau hidup sampai zaman kita ini?'

Dan syair itu kemudian dilantuni oleh Urwah bin Zubair (anak sedara Aisyah r.a.) yang masih hidup beberapa tahun setelah Aisyah r.a, dan beliau berkata, 'Semoga Labid dan Aisyah dirahmati Allah. Bagaimana, sekiranya keduanya masih hidup pada zaman kita ini?'

Dan kemudian syair itu ditulis oleh akhi Mas Udik Abdullah dari seberang, dalam bukunya 'Madrasah Jiwa Perindu Syurga', dengan ulasan beliau, 'Semoga Labid, dan Aisyah, dan Urwah dirahmati Allah. Bagaimana, sekiranya mereka bertiga hidup sampai pada zaman kita ini?'

Dan kini, saya pula memblog tentang syair ini, dan ingin saya tanyakan kepada diri saya sendiri, bagaimana, kalau mereka bertiga menyaksikan zaman kita ini?
Zaman yang bukan hanya megi bersifat instan.
Zaman yang zina itu kelihatan senormal (jika tidak lebih normal) dari sunnah nabi.
Zaman yang telah nabi jelaskan dalam sabda baginda, 'Tiada datang kepadamu zaman kecuali yang sesudahnya lebih buruk dari sebelumnya sampai kamu berjumpa dengan Allah'.

T_T

Mungkin zaman yang disifatkan oleh Labid r.a. adalah kaum yang berupa kulit berkurap. Tapi apakah mungkin zaman sekarang ini, kaumnya berupa barah yang berkurap lagi bernanah, malah barah itu mampu merebak sehingga ke organ lainnya?

Apakah mungkin, kita ini sel-sel sihat yang HANYA sekadar melihat sel barah makin merebak?
Apakah mungkin kita ini adalah sel sihat, yang telah terinfiltrasi oleh sel barah?
Ataukah apakah mungkin, kita ini sel barah yang menyerang sel-sel sihat yang lain?

Neither is nice, anyway.
Kulit berkurap sudah cukup memuakkan, apatah lagi barah yang berkurap.
Dihinggapi kurap cukup mamualkan, apatah lagi menjadi kurap itu sendiri.
Semoga tuhan lindungi.

5 comments:

Liyana said...

umat pada ketika itu ibarat buih2 di lautan kan akak..

Dinas Aldi said...

Takut..

Semoga dilindungi Allah SWT selalu..

Puding karamel said...

Yana~..yang berpenyakit wahan...

k Dinas~ amiin,semoga dilindungi Allah

DARKNOUR said...

dunia mkin hmpir ke penghujungnya~

Puding karamel said...

~dan berununglah golongan sedikit (eh,sesuai ke..?hehe)