Tuesday, 10 May 2011

RIKA ~ the existance ~

Disember 2008

Hari itu saya bangun pagi, bersiap dan pergi kerja seperti biasa, tiada apa-apa perasaan hyper, tiada terlintas langsung yang saya bakal diketemukan dengan seorang yang istimewa.

Seperti biasa lagi (almaklum, saya adalah manusia yang memang biasa), saya memulakan ward round hari itu di cubicle saya, sebelum jam 7 pagi. Dan saat itu saya bertemu dengannya. Seorang gadis berusia 20 tahun yang bernama Rika. Walaupun masih pagi, setelah dipaksa rela bangun dari tidur di saat pesakit lain masih diulit mimpi, dia melontarkan senyuman manis memandang saya, dan melayan lontaran pertanyaan saya dengan tenang, dan cool.

Di saat itu, saya mengenali Rika, briefly,  hanya sekadar pada kertas kajang yang tertulis 'clerking sheet'. Dia masuk ward kerana demam tinggi yang berpanjangan, penyebab belum dapat dikenal pasti. Saya memulakan aktiviti menyoal siasat (eh, FBI ape?) untuk clarify kembali history yang diperoleh rakan sejawat saya, dan adalah tanggungjawab saya (sebagai in-charge cubicle) untuk menokok tambah segala history yang boleh support working diagnosis, yang ketika itu masih 'prolonged fever for Ix, TRO causes' (oho...sangat tidak profesional kan...? zaman HO...)

Setelah selesai ward round bersama big bosses, saya menyambung tugas suci murni sebagai kuli ward dengan tanggungjawab seterusnya, iaitu refer case, ambil darah, sambung physical examination, complete clerking, clerk patient baru, mop lantai, masak nasi patient (ekkk,tipu...) dan etc. Dan adapun antara big task hari itu adalah untuk mengambil hampir sebaldi darah Rika, ala-ala misi dracula. Dengan selambe dan professionalnya saya pon mendekati Rika dan membuat segala persiapan yang sepatutnya (blood C&S okeyy, pakai protokol istana). Dari situ saya bertanya lebih lanjut tentang dirinya. Malah walau baru beberapa jam mengenalinya, saya berasa sangat selesa mendampinginya, dek kerana sifatnya yang ramah dan mesra alam.

Demi Allah, saya sangat menyenanginya, simply because of herself. Tiada misi-misi udang di sebalik mee. Lama dia berada di cubicle itu, kerana penyakitnya yang sangat misteri dan kronik. Dan secara tak-sengaja-paksa-dan-rela, saya menjadi rapat dengannya kerana keperluan penyedutan darahnya setiap hari, keperluan merefer kesnya kepada lebih dari 3 department lain, dan keperluan untuk saya entertain boss-boss department lain yang datang melawat Rika untuk pemeriksaan lanjut. most of my time was spent on her case.

Setiap hari, dialah yang menjadi penghibur hati di saat kepenatan dan di saat lepas kene torture dengan boss. Secara tidak sengaja, dia telah menyandang anugerah 'patient feveret' di hati saya. Lama-kelamaan, hubungan kami menjadi simbiosis, whereby she needed me as a doctor, and i needed her as a friend. Pantang ada masa kosong (walaupon sangaaat sangaaaaaaat jaranggggg), mesti saya akan bertenggek di tepi katilnya, dan dia pon pantang nampak saya free, akan memanggil saya untuk bertenggek di katilnya *lap peluh*. Dan yang best dia memang rajin. Habis ward round, kalau tiada visitor, dia akan lepak di meja jururawat untuk bantu susun kertas, staepler fail-fail dsb, menghiburkan staff dengan celoteh dan senyuman yang tak penah lekang, dan yang agak penting (jugak) adalah menjadi ketua darjah cubicle yang mereport hal-hal pesakit lain yang perlu diketahui oleh staff (perlu untuk membantu pesakit itu sendiri, bukan hanya sekadar menganyam ketupat free). Memang sangat disenangi semua la si Rika ni, dan err...manis lagi orangnya. Haha, ok, sila abaikan.

Dan ada satu lagi sebab kenapa saya tertarik dengan Rika. Adalah kerana background-nya. Dan social history-nya.

Ternyata Rika sangat bebeza dengan manusia lain yang saya kenali (okey, memang saya tak la kenal ramai sangat orang). But her upbringing is surely very contradicted with her casual, cheerful attitude. In my opinion that is...

-to be con't-

2 comments:

mylittlepencil said...

bila ukhti mention, tentang ukhti ini adalah seorang doktor, barulah ana faham yg ukhti ini seorang doktor.

bagaimana alam pekerjaan ?
semoga ukhti tabah ya.

masih di HO atau sudah di MO ?

sungguh, tentang RIKA yang ukhti ceritakan ini terkesan kepada ana sebagai bakal doktor, jadi, terang jelas dan nyatalah ana ini masih kurang pengalaman.

nanti, ceritakanlah lagi ya.

Puding Karamel said...

Alam pekerjaan tak sama dgn alam study
masing2 ade mihnah n stress yg tersendiri,tp i guess mujahadah d alam pekerjaan lebih mencabar.haha.in a manner of speaking.especially in Mly, compared to ur place
Pengalaman boleh ditimba, manusia boleh jadik matang dengan pengalaman, tapil ebih beruntung kalo boleh menyikapi pengalaman dengan kematangan (unlike me.. T_T)
Don wori,lepas ni kte rajin2 compare notes ye ^^
Doakan moga kte sama2 tsabat,ins allah...